Buku Sejarah Keluarga Trump Dilarang Terbit

WARTAMEDIA65.COM-Memoar mengenai keluarga Presiden AS Donald Trump yang akan diterbitkan oleh keponakan Trump, diblokir penerbitannya oleh hakim di New York.

Buku Mary Trump yang berjudul ‘Too Much and Never Enough, How My Family Created the World’s Most Dangerous Man’, akan diterbitkan pada 28 Juli. Pengacara untuk Mary Trump mengatakan mereka akan segera mengajukan banding terhadap putusan itu.

“Perintah penahanan sementara pengadilan hanya bersifat sementara, tetapi itu masih merupakan pengekangan terhadap pidato politik inti yang secara datar melanggar Amandemen Pertama,” kata pengacaranya, Ted Boutrous dilansir di BBC, Rabu (1/7).

“Buku ini, yang membahas masalah-masalah yang sangat diperhatikan dan kepentingan publik mengenai presiden yang sedang menjabat dalam tahun pemilihan, tidak boleh ditekan bahkan untuk satu hari,” lanjutnya.

Buku ini diterbitkan Simon & Schuster dan telah mencapai tempat keempat dalam daftar buku terlaris Amazon sebelum rilis. Sidang dijadwalkan di Dutchess County, New York untuk 10 Juli.

Mary Trump (55 tahun) adalah putri dari kakak laki-laki Presiden Trump, Fred Trump Jr, yang meninggal pada 1981. Buku itu mengklaim mengungkapkan trauma mimpi buruk, hubungan destruktif, dan kombinasi tragis dari penelantaran dan perilaku kejam.

Saudara laki-laki Presiden Trump, Robert Trump, mendukung keputusan itu. Pengacaranya mengatakan bahwa tindakan Mary Trump dan Simon & Schuster benar-benar tercela.

“Kami berharap untuk secara aktif mengajukan perkara kasus ini dan akan mencari solusi maksimal yang tersedia oleh hukum untuk kerusakan besar yang disebabkan oleh pelanggaran kontrak Mary Trump dan campur tangan yang disengaja Simon & Schuster dengan kontrak itu,” kata pengacara Charles Harder.

Awal bulan ini, Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa keponakannya melanggar non-disclosure agreement (NDA) dengan menulis buku. “Dia tidak diizinkan menulis buku,” kata Presiden Trump.

Dia merujuk pada dokumen hukum 20-tahun yang menurut laporan dia tandatangani setelah terjadi perselisihan mengenai tanah milik ayahnya setelah kematian ayahnya pada tahun 2001. Trump menyebut NDA itu sangat kuat yang mencakup segala hal penting.

Buku Mary Trump dijadwalkan akan diluncurkan beberapa minggu sebelum Konvensi Nasional Partai Republik, di mana Trump akan menerima nominasi partainya untuk mencari masa jabatan kedua.

Memoar ini dilaporkan akan mengungkap bagaimana Mary Trump memasok New York Times dengan dokumen rahasia untuk mengadakan penyelidikan luas ke dalam keuangan pribadi Trump.

Pemenang Hadiah Pulitzer itu menuduh presiden Trump telah terlibat dalam skema penipuan pajak dan menerima lebih dari 400 juta dolar Amerika Serikat uang hari ini dari kerajaan real estat ayahnya.

Seorang pengacara untuk presiden dan Gedung Putih membantah tuduhan penipuan dan penggelapan pajak yang dilakukan terhadap Trump.

Sebuah uraian di Amazon untuk buku Mary Trump mengatakan penulis akan menjelaskan bagaimana pamannya menjadi orang yang sekarang mengancam kesehatan dunia, keamanan ekonomi dan tatanan sosial.